Evaluasi E-learning Readiness Universitas Telkom Dengan Menggunakan McKinsey 7s Model

Tigor Nugroho, Hetti Hidayati, Dawam Suwawi

Abstract

Dalam pembangunan maupun pengembangan e-learning, tahapan readiness merupakan tahapan yang sangat penting dalam menentukan keberhasilan e-learning. Keberhasilan e-learning bukan hanya dinilai dari sistem e-learning-nya saja tetapi dari seluruh komponen. Walaupun dalam e-learning readiness untuk sistemnya telah dirancang dengan baik, bukan berarti penerapan e-learning dapat berjalan dengan baik. Banyak institusi pendidikan yang gagal dalam penerapan e-learning dikarenakan kurangnya kesiapan dari struktur institusi dalam menangani pembangunan ataupun pengembangan elearning. Evaluasi readiness ini mengusulkan sebuah kerangka kerja baru untuk menilai kesiapan struktur institusi pada Universitas Telkom, dalam melaksanakan sistem e-learning dengan menggunakan McKinsey 7s Model Framework. Model ini berorientasi pada stakeholder yang menangani sistem elearning mulai dari tingkat atas (secara struktural institusi) hingga pelaksana sistem e-learning. McKinsey 7s model memiliki tujuh dimensi dalam melakukan evaluasi. Adapun tujuh dimensi itu adalah strategy, structure, systems, style/culture, staff, skills dan shared values. Beberapa pertanyaan akan diajukan kepada stakeholder melalui wawancara dan kuisoner. Kemudian, hasil dari wawancara dan kuisoner tersebut akan dianalisis menggunakan metode Aydin dan Tasci. Output dari metode ini akan berupa informasi yang menampilkan nilai-nilai dari setiap dimensi. Berdasarkan nilai yang diperoleh, akan terlihat dimensi apa saja yang perlu ditingkatkan lagi dalam institusi. Hasil yang diharapkan akan berupa gagasan ataupun ide yang dapat digunakan untuk meningkatkan kesiapan struktural institusi dalam membangun ataupun mengembangkan e-learning. Kata kunci: e-learning, Mc Kinsey 7s Model Framework, Aydin dan Tasci

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.
max_upload :0