Analisis Reduksi Papr Pada Sistem Sc-Fdma Menggunakan Algoritma Distortion Reduction

Muhammad Salman Al Faris, Arfianto Fahmi, Saleh Dwi Mardiyanto

Abstract

Single Carrier Frequency Division Multiple Access (SC-FDMA) adalah suatu teknik yang memiliki kinerja serta kompleksitas yang sama secara sebagaimana pada Orthogonal Frequency Division Multiple Access (OFDMA). Kelebihan utama SC-FDMA bila dibandingkan dengan OFDMA adalah nilai Peak to Average Power Ratio (PAPR)-nya yang lebih rendah. Walaupun begitu, peningkatan SC-FDMA tetap dapat dilakukan dengan cara mengurangi PAPR. Salah satu metode yang paling efektif dan simpel yang dapat digunakan adalah clipping. Akan tetapi, metode ini menghasilkan noise clipping yang akan menurunkan performansi sistem berupa in-band distortion dan out-of-band radiation. Farouk A. K. Al-fuhaidy dan Hossam Eldin A. Hassan mengusulkan suatu algoritma yang menggunakan clipping dan filtering yang diulang dengan parameter Clipping Ratio (CR) optimal yang dipilih melalui simulasi sehingga tidak menimbulkan degradasi Bit Error Rate (BER) yang signifikan. Dalam penelitian ini, dilakukan penerapan algoritma tersebut untuk SC- FDMA dengan jumlah subcarrier, banyaknya iterasi clipping dan filtering, dan ukuran Inverse Fast Fourier Transform (IFFT) yang berbeda. Hasil simulasi menunjukkan bahwa algoritma Distortion Reduction yang memanfaatkan teknik Repeated Clipping and Filtering (RCF) menghasilkan perbaikan PAPR sebesar 1 dB pada probabilitas Complementary Cumulative Distribution Function (CCDF) terkecil (0.01%). Dan algoritma ini juga tidak berpengaruh terhadap BER secara signifikan.

kata kunci : SC-FDMA, PAPR, CR, RCF

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.
max_upload :0