Perancangan Usulan Perbaikan Proses Produksi Partially Oriented Yarn (poy) Untuk Meminimasi Defect Break Menggunakan Metode Six Sigma Di Pt Indo-rama Synthetics Tbk

Dania Qatrunnada, Wiyono Wiyono, Ayudita Oktafiani

Abstract

PT. Indo-Rama Synthetics Tbk merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang tekstil yang memproduksi produk berbahan polyester. Salah satu yang diproduksi adalah benang tipe Partially Oriented Yarn (POY). Terdapat 3 jenis defect yang terjadi pada proses produksi benang POY. Dari data histori perusahaan, break merupakan jenis cacat yang paling banyak terjadi. Berdasarkan data histori perusahaan, menunjukkan terjadinya jumlah defect break melebihi batas toleransi pada tiap bulannya dengan rata-rata sebesar 0,69 break/ton untuk periode Januari – Mei 2020, sementara perusahaan menetapkan toleransi KPI sebesar 0,60 break/ton. Diketahui defect break terjadi pada proses oiling. Sehingga diberikan perancangan usulan perbaikan yang dapat mengurangi defect break. Analisis akar penyebab dilakukan dengan menggunakan diagram fishbone untuk mengetahui faktor-faktor penyebab defect break. Penentuan tindakan perbaikan dilakukan berdasarkan prioritas tertinggi menggunakan perhitungan FMEA. Didapat faktor potensial adalah faktor mesin dengan penyebab utama kondisi peralatan mesin yang kotor sehingga proses oiling tidak berjalan secara optimal. Dalam menangani permasalahan proses oiling untuk mengurangi defect break benang POY, adapun bentuk perancangan usulan perbaikan yaitu perancangan SOP dan Visual Display. Kata kunci : Benang POY, Cacat, FMEA, SOP, Visual Display.

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.
max_upload :0