Implementasi Metode Jaringan Saraf Tiruan (jst) Pada Alat Deteksi Nilai Nominal Uang

Indra Gunawan Saputra, Erwin Susanto, Ramdhan Nugraha

Abstract

Pada tahun 2010 terdapat sekitar 285 juta orang yang mengalami gangguan penglihatan. Sekitar 51 % kebutaan disebabkan oleh katarak karena proses penuaan, dan 43 % dari gangguan penglihatan disebabkan oleh kelainan refraksi. Upaya-upaya pencegahan kebutaan di Indonesia telah dilaksanakan pada tahun 1967 ketika kebutaan dinyatakan sebagai bencana nasional. Mata uang merupakan suatu alat pembayaran yang digunakan dalam transaksi ekonomi pada setiap negara. Dengan demikian uang menjadi barang pokok setiap orang, termasuk para penyandang tuna netra. Kelemahan mereka dalam melihat merupakan suatu masalah sehingga mereka mengandalakan indera peraba untuk mengetahui nominal uang. Sehingga tidak menutup kemungkinan hal tersebut menyebabkan uang tertukar atau bahkan tertipu pada saat transaksi jual beli. Dalam penelitian ini dirancang sebuah alat bantu pendeteksi nominal uang kertas untuk tunanetra. Alat ini mendeteksi nilai nominal uang melalui perbedaan warna di setiap mata uang kertas. Algoritma Jaringan Saraf Tiruan akan digunakan untuk pengenalan pola warna pada uang kertas. Hasil dari penelitian ini adalah sebuah alat bantu pendeteksi nominal uang kertas yang dapat digunakan oleh tunanetra. Hal tersebut didukung dengan rata-rata keberhasilan pengujian sebesar 90.00%. Diharapkan dari penelitian ini akan dapat membantu para penyandang tunanetra untuk mengenali nominal uang kertas dengan lebih baik dan akurat. Kata Kunci : Tunanetra, alat bantu, uang kertas, sensor warna, Jaringan Saraf Tiruan

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.
max_upload :0