Analisis Perencanaan Jaringan Heterogen Lte-advanced Small Cell Frekuensi 1800 Mhz Studi Kasus Kota Bandung

Satriyo Wibowo, Achmad Ali Muayyadi, Desti Madya Saputri

Abstract

LTE-Advanced merupakan teknologi berbasis IP yang dikeluarkan oleh 3GPP sebagai standar untuk komunikasi data nirkabel berkecepatan tinggi. Mobilitas user yang tinggi, persebaran user yang tidak merata, peningkatan coverage, dan cell throughput menjadi tantangan yang harus dihadapi oleh operator dalam merencanakan jaringan LTE-Advanced di suatu daerah. Salah satu cara untuk menghadapi tantangan tersebut adalah dengan melakukan perencanaan jaringan heterogen. Jaringan heterogen merupakan suatu penerapan suatu jaringan seluler dengan meletakkan small cell di dalam macro cell. Dalam tugas akhir ini dilakukan suatu perencanaan jaringan heterogen LTE-Advanced small cells menggunakan frekuensi 1800 MHz di Kota Bandung. Analisis dilakukan dengan meninjau tiga sel yang mewakili daerah sub urban, urban, dan dense urban dengan jumlah user tertinggi menggunakan dua skenario : sel dengan penambahan small cell Wi-Fi 802.11n pada frekuensi 2.4 GHz serta cell tanpa penambahan small cell Wi-Fi 802.11n sebagai pembanding performansi perencanaan jaringan heterogen. Perencanaan dilakukan menggunakan perhitungan berdasarkan pendekatan coverage planning dan capacity planning. Dalam perencanaan jaringan heterogen daerah sub urban mampu dilayani oleh 4 sel, daerah urban mampu dilayani oleh 6 sel, dan daerah dense urban mampu dilayani oleh 9 sel. Implementasi jaringan heterogen mampu menghasilkan nilai RSRP yang baik dengan nilai RSRP ≥ -100 dBm untuk 90% luas area di seluruh daerah tinjauan. Jaringan heterogen menghasilkan peningkatan nilai throughput sebesar 25 % sehingga mampu meningkatkan kapasitas jaringan yang diakibatkan oleh pengalihan trafik dari jaringan LTE-Advanced ke jaringan Wi-Fi 802.11n, sehingga jaringan heterogen dapat menangani jumlah user yang semakin meningkat. Sementara dari hasil simulasi yang dilakukan, performansi maksimal terjadi saat user saat kondisi diam dengan presentasi user connected 99%. Dari hasil tersebut maka penggunaan small cell Wi-Fi 802.11n pada jaringan heterogen LTE-Advanced layak untuk diimplementasikan

Kata kunci : LTE-Advanced, Jaringan Heterogen, Small Cell, Throughput

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.
max_upload :0