Analisis Manajemen Interferensi Berbasis Kognitif Pada Femtocell Dengan Distributed Carrier Selection

Reyza Pratama, Arfianto Fahmi, Dharu Arseno

Abstract

Trafik data yang terus meningkat dari waktu ke waktu berbanding terbalik dengan kapasitas yang tersedia. Untuk pemenuhan kebutuhan tersebut hadir suatu konsep yang dianggap dapat menjadi solusinya. Konsep femtocell dianggap sebagai solusi menjanjikan untuk meningkatkan kapasitas serta permasalahan pada coverage indoor. Namun, pada femtocell pola penyebaran yang unpredictable sering kali membentuk jaringan terpusat secara praktis. Permasalahan ini terjadi karena pada femtocell tidak terkoordinasi satu dengan yang lainnya. Dengan alasan tersebut dibutuhkan suatu manajemen interferensi yang efisien untuk merealisasikan fungsi femtocell secara optimal. Pada tugas akhir ini penulis menggunakan metoda Distributed carrier selection sebagai manajemen interferensi. Dimana metoda ini adalah menghitung nilai interferensi secara kognitif dengan mengestimasikan nilai pathloss antara FAP & FUE. Dari interferensi yang didapatkan akan dihitung besar SCC (Secondary component carrier) dari PCC (Primary component carrier) yang digunakan. Metoda ini juga memberikan peningkatan pada nilai downlink throughput. Metoda ini diuji dengan beberapa skenario,dan didapat besar interferensi terbesar adalah 154,280mW dan yang terkecil adalah 726,61mW . serta peningkatan nilai downlink throughput dengan menggunakan metoda Distributed carrier selection sebesar 1,94x.

Kata Kunci : Femtocell, Interferensi, Kognitif, Distributed carrier selection, Throughput.

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.
max_upload :0