Analisis Perbandingan Pola Sinyal Alfa Dan Beta Eeg Untuk Klasifikasi Kondisi Rileks Pada Perokok Aktif Dengan Menggunakan K-nearest Neighbor

Ahmad Hilmi, Inung Wijayanto, Sugondo Hadiyoso

Abstract

Rokok mengandung unsur nikotin yang dapat membuat kecanduan. Kecanduan terhadap alkohol, obat-obatan dan rokok dapat mempengaruhi kondisi rileks penggunanya. Kondisi rileks seseorang dapat diamati menggunakan EEG. EEG atau Electroencephalograph merupakan suatu kegiatan untuk merekam aktivitas listrik neuron otak. EEG sering digunakan untuk analisis aktivitas otak dan prediksi emosi yang dihasilkan. Dengan EEG diharapkan dapat mengamati kondisi rileks perokok aktif. Dalam jurnal ini penulis membahas bagaimana cara membangun sistem untuk mengklasifikasikan kondisi rileks perokok aktif berdasarkan analisis pola sinyal alfa dan beta EEG. K-Nearest Neighbor (K-NN) digunakan sebagai metode pengklasifikasian kondisi. Selain itu, untuk meningkatkan performansi sistem yang dibangun, digunakan Principal Component Analysis (PCA) sebagai ekstraksi ciri untuk melakukan reduksi dimensi pada dataset EEG. Hasil pengujian menunjukkan akurasi terbaik pada sinyal alfa didapatkan dengan nilai 90% dan pada sinyal beta didapatkan dengan nilai 96.67%. Serta hasil korelasi silang menunjukkan bahwa setiap data uji memiliki kemiripan dengan data latih, dengan rata-rata 83.33% pada sinyal alfa dan 90% pada sinyal beta. Maka dapat disimpulkan bahwa sinyal otak orang yang sedang merokok cenderung terdeteksi sebagai sinyal otak orang pada kondisi rileks.

Kata Kunci : Rokok, Electroencephalograph, Principal Component Analysis, K-Nearest Neighbor.

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.
max_upload :0