Simulasi Performansi Terhadap Evolusi Teknologi Gpon Ke Ngpon2 Dengan Mengacu Pada Standar Itu-t

Muhammad Etfrawan Shobirin, Akhmad Hambali, Brian Pamukti

Abstract

Adanya pembaruan evolusi teknologi GPON ke NGPON2 diharapkan dapat meningkatkan kebutuhan akses yang cepat dengan bandwidth 40 Gbps yang diberikan, serta jarak panjang kabel optik dapat dicapai 10- 60 km, dan split ratio ODN yang diberikan pada NGPON2 secara teknis dapat mencapai maksimal 1:256. Pada NGPON2 bitrate diberikan sebesar 40 Gbps arah downstream dan 10 Gbps arah upstream, dengan mengganti sistem pada perangkat server yaitu single OLT menjadi stacking 4 OLT. Kedua jaringan GPON maupun NGPON2 bersifat bidirectional. Untuk GPON diberikan panjang gelombang 1480 nm untuk arah downstream dan 1260 nm untuk arah upstream. Untuk NGPON2 diberikan panjang gelombang dengan rentang 1596-1598.4 nm untuk arah downstream dan 1524-1526.4 nm untuk arah upstream, spasi kanal yang digunakan adalah 0.8 nm. panjang link tiap masing-masing yaitu 10, 20, 30 km dengan daya kirim kedua jaringan sebesar 0 dBm. Kedua jaringan menggunakan 1 stage passive splitter dengan ukuran 1:16, 1:32, 1:64, 1:128 user. Berdasarkan hasil uji analisa yang dilakukan berdasarkan acuan ITU-T, terbukti bahwa jaringan NGPON lebih baik dari GPON. Dengan nilai power link budget -16,08 dBm serta -29,28 dBm, untuk nilai minimum dari 16 ONU dengan jarak 10 km, serta nilai maksimum dari 128 ONU dengan jarak 30 km. Dan memperoleh nilai margin daya di atas 0. Serta nilai Q-Factor berada diatas > 6 untuk semua skenario. Sedangkan pada GPON, terdapat nilai margin daya di bawah < 0 pada kondisi 32 ONU dengan jarak maksimum 30 km. Dan nilai Q-Factor di bawah < 6 serta nilai BER di diatas > 10-9 pada kondisi jarak 30 km pada split ratio 128 ONU.

Kata kunci : GPON, NGPON2, Bandwidth, Link Power Budget, Q Factor, BER

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.
max_upload :0