Analisis Dan Perencanaan Jaringan Long Term Evolution Indoor Studi Kasus Di Pabrik Pt. South Pasific Viscose

Dimas Rangga Wisnuadi, Uke Kurniawan Usman, Hafiddudin Hafiddudin

Abstract

Lokas i indus tri di Indones ia s aat ini membutuhkan kualitas layanan data yang bagus dan cepat, karena indus tri membutuhkan aks es Internet yang bagus untuk meningkatkan kualitas perus ahaan ters ebut. Pada pengerjaan penelitian ini menganalis is perencanaan LTE indoor yang berada pada lingkungan pabrik PT.South Pasific Viscose.


PT.South Pasific Viscose s ebagai s alah s atu indus tri pembuat bakal kain dan kapas membutuhkan kualitas layanan data yang dapat menunjang kebutuhan layanan data baik untuk pekerja ataupun untuk perus ahaan itu s endiri s ehingga diperlukan perencanaan jaringan Indoor Long Term Evolution (LTE) untuk memenuhi kebutuhan us er di s ekitar lokas i.

Pada penelitian di pabrik PT South Pasific Viscose memerlukan analis is pemas angan terhadap jumlah antenna. Analis is ini dilakukan oleh 2 parameter yang diperhitungkan,yaitu terhadap kualitas coverage dan capacity dan diambil untuk jumlah antenna terbanyak dari kedua parameter perhitungan planning ters ebut. Pada perencaanaan indoor LTE kali ini diperlukan software Radio Program Simulator (RPS 5.4) untuk menganalis is kualitas jaringan indoor dengan menggunakan frekuens i 1800 MHz dan bandwi dth s i s tem 20 MHz.

Has il dari perhitungan coverage, jumlah antenna yang didapat adalah 10 FAP dan untuk perhitungan capacity jumlah antenna yang didapat adalah 3 FAP. Dari has il s imulas i yang telah dilakukan dipilih s kenario terbaik untuk tiap lantai gedung. Untuk parameter RSL (Receive Signal Level) didapatkan rata-rata nilai terbaik s ebes ar -55,83 dBm,s edangkan untuk parameter SIR didapatkan nilai rata-rata terbaik s ebes ar 41,39 dB.

Keywor ds : Long Term Evolution, Indoor, RSL, SIR, walktest, coverage, capacity

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.
max_upload :0