Perancangan Kebijakan Maintenance Pada Mesin Komori Ls440 Dengan Menggunakan Metode Life Cycle Cost (lcc) Dan Overall Equipment Effectiveness (oee) (studi Kasus : Pt Abc)

Chairun Nisa, Judi Alhilman, Nurdinintya Athari

Abstract

PT ABC merupakan perusahaan industri percetakan di Kota Bandung. Aktivitas produksi pada perusahaan menuntut mesin beroperasi dengan baik. Mesin Komori LS440 adalah mesin cetak sheet yang memiliki downtime tertinggi dengan besarnya jumlah produksi yang diterima sehingga mesin tidak bekerja optimal. Untuk mengatasi hal tersebut dilakukan kegiatan maintenance pada mesin Komori. Metode yang digunakan yaitu metode Life Cycle Cost (LCC) untuk mengetahui jumlah maintenance crew dan retirement age yang optimal dari sebuah mesin. Metode lain yang digunakan yaitu metode Overall Equipment Effectiveness (OEE) untuk mengetahui kinerja dan tingkat efektifitas mesin. Selanjutnya dilakukan penelitian terhadap faktor six big losses untuk mengetahui faktor apa yang menyebabkan nilai OEE rendah. Berdasarkan metode Life Cycle Cost, nilai total LCC terendah sebesar Rp 3.631.528.201 dengan umur optimal mesin sebelas tahun dan jumlah maintenance crew sebanyak tiga orang dalam satu shift. Untuk perhitungan nilai OEE pada mesin Komori sebesar 85,91%. Nilai tersebut dalam standar yang ditetapkan oleh Japanese Institute of Plant Maintenance (JIPM) sebesar 85%. Perusahaan dapat mengantisipasi dari hasil six big losses bahwa faktor yang paling berpengaruh terhadap penurunan efektifitas mesin adalah faktor idling and minor stoppages sebesar 66,45% dari total losses.

Kata Kunci – Life Cycle Cost (LCC), Overall Equipment Effectiveness (OEE), Six Big Losses

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.
max_upload :-1